Social Items

Ads 728x90

Ayat Kursi: Al-Quran Surat Al-Baqarah ayat 255 dan Keutamaannya
Ayat kursi dalam al-Quran terdapat dalam surat al-Baqarah ayat 255. Ayat kursi artinya ayat Singgasana yang di dalamnya berisi tentang keesaan Allah swt. dan kekuasaanNya melingkupi segala sesuatu yang ada di alam semesta ini, dan semua itu Allah tak sulit untuk memeliharanya. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ubay bin Ka'ab menyebutkan bahwa ayat kursi merupakan ayat yang paling agung di dalam al-Quran.

Ayat Kursi dan Terjemahan


Berikut ini Surat Al-Baqarah Ayat 255 (Ayat Kursi) dan Terjemahannya:

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ ۚ لَا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ ۚ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ ۗ مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلَّا بِإِذْنِهِ ۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلَّا بِمَا شَاءَ ۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ ۖ وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا ۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Terjemahannya: Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa'at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.

Keutamaan Ayat Kursi


Semua surat dan ayat di dalam al-Quran adalah agung dan mulia, namun dengan kehendak dan kebijaksanaanNya Allah menjadikan sebagian surat dan sebagian ayat lebih agung dari sebagian lainnya. Dalam al-Quran surat yang paling agung adalah surat Al-Fatihah sebagai ummul kitab dan sebagai surat pertama dalam Al-Quran, dan ayat yang paling agung adalah ayat kursi yang terdapat dalam surat al-Baqarah ayat 255. Keutamaan ayat kursi dapat dilihat dalam beberapa hadis Rasulullah sebagai berikut:

Ubay bin Ka’b radhiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam bersabda:
“Wahai Abul Mundzir (gelar kunyah Ubay), tahukah engkau ayat mana di kitab Allah yang paling agung?” Aku menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih tahu.” Beliau berkata, “Wahai Abul Mundzir, Tahukah engkau ayat mana di kitab Allah yang paling agung?” Aku pun menjawab,

اللَّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ

Maka beliau memukul dadaku dan berkata, “Demi Allah, selamat atas ilmu (yang diberikan Allah kepadamu) wahai Abul Mundzir.” (H.R. Muslim)

Dalam hadits yang lain, Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam bersabda:

مَنْ قَرَأَ آيَةَ الْكُرْسِيِّ دُبُرَ كُلِّ صَلاةٍ مَكْتُوبَةٍ لَمْ يَمْنَعْهُ مِنْ دُخُولِ الْجَنَّةِ، إِلا الْمَوْتُ

“Barangsiapa membaca ayat kursi setelah setiap shalat wajib, tidak ada yang menghalanginya dari masuk surga selain kematian.” (HR. ath-Thabrani).

Dalam suatu kisah Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dengan setan yang mencuri harta zakat, disebutkan bahwa setan tersebut berkata,

“Biarkan aku mengajarimu beberapa kalimat yang Allah memberimu manfaat dengannya. Jika engkau berangkat tidur, bacalah ayat kursi. Dengan demikian, akan selalu ada penjaga dari Allah untukmu, dan setan tidak akan mendekatimu sampai pagi.”

Ketika Abu Hurairah menceritakannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam, beliau berkata, “Sungguh ia telah jujur, padahal ia banyak berdusta.” (HR. al-Bukhari)

Dalam kisah lain yang mirip dengan kisah di atas dan diriwayatkan Ubay bin Ka’b radhiallahu ‘anhu, disebutkan bahwa jin mengatakan:

مَنْ قَالَهَا حِينَ يُمْسِي أُجِيرَ مِنَّا حَتَّى يُصْبِحَ ، وَمَنْ قَالَهَا حِينَ يُصْبِحُ أُجِيرَ مِنَّا حَتَّى يُمْسِيَ

“Barangsiapa membacanya ketika sore, ia akan dilindungi dari kami sampai pagi. Barangsiapa membacanya ketika pagi, ia akan dilindungi sampai sore.” (HR. ath-Thabrani).

Ayat kursi ini disunahkan untuk dibaca setelah shalat fardhu, pada saat dzikir pagi dan petang, dan juga sebelum tidur. Hal ini dilakukan agar kita selalu terjaga dalam berbagai macam gangguan, baik itu dari makhluk kasat mata, maupun dari makhluk yang tak kasat mata. Selain itu membaca ayat-ayat al-Quran mendatangkan pahal yang besar, dan memelihara kita dari perbuatan syirik dan perbuatan dosa lainnya.

Keutamaan Ayat Kursi: Al-Quran Surat Al-Baqarah ayat 255

Ayat Kursi: Al-Quran Surat Al-Baqarah ayat 255 dan Keutamaannya
Ayat kursi dalam al-Quran terdapat dalam surat al-Baqarah ayat 255. Ayat kursi artinya ayat Singgasana yang di dalamnya berisi tentang keesaan Allah swt. dan kekuasaanNya melingkupi segala sesuatu yang ada di alam semesta ini, dan semua itu Allah tak sulit untuk memeliharanya. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ubay bin Ka'ab menyebutkan bahwa ayat kursi merupakan ayat yang paling agung di dalam al-Quran.

Ayat Kursi dan Terjemahan


Berikut ini Surat Al-Baqarah Ayat 255 (Ayat Kursi) dan Terjemahannya:

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ ۚ لَا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ ۚ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ ۗ مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلَّا بِإِذْنِهِ ۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلَّا بِمَا شَاءَ ۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ ۖ وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا ۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Terjemahannya: Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa'at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.

Keutamaan Ayat Kursi


Semua surat dan ayat di dalam al-Quran adalah agung dan mulia, namun dengan kehendak dan kebijaksanaanNya Allah menjadikan sebagian surat dan sebagian ayat lebih agung dari sebagian lainnya. Dalam al-Quran surat yang paling agung adalah surat Al-Fatihah sebagai ummul kitab dan sebagai surat pertama dalam Al-Quran, dan ayat yang paling agung adalah ayat kursi yang terdapat dalam surat al-Baqarah ayat 255. Keutamaan ayat kursi dapat dilihat dalam beberapa hadis Rasulullah sebagai berikut:

Ubay bin Ka’b radhiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam bersabda:
“Wahai Abul Mundzir (gelar kunyah Ubay), tahukah engkau ayat mana di kitab Allah yang paling agung?” Aku menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih tahu.” Beliau berkata, “Wahai Abul Mundzir, Tahukah engkau ayat mana di kitab Allah yang paling agung?” Aku pun menjawab,

اللَّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ

Maka beliau memukul dadaku dan berkata, “Demi Allah, selamat atas ilmu (yang diberikan Allah kepadamu) wahai Abul Mundzir.” (H.R. Muslim)

Dalam hadits yang lain, Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam bersabda:

مَنْ قَرَأَ آيَةَ الْكُرْسِيِّ دُبُرَ كُلِّ صَلاةٍ مَكْتُوبَةٍ لَمْ يَمْنَعْهُ مِنْ دُخُولِ الْجَنَّةِ، إِلا الْمَوْتُ

“Barangsiapa membaca ayat kursi setelah setiap shalat wajib, tidak ada yang menghalanginya dari masuk surga selain kematian.” (HR. ath-Thabrani).

Dalam suatu kisah Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dengan setan yang mencuri harta zakat, disebutkan bahwa setan tersebut berkata,

“Biarkan aku mengajarimu beberapa kalimat yang Allah memberimu manfaat dengannya. Jika engkau berangkat tidur, bacalah ayat kursi. Dengan demikian, akan selalu ada penjaga dari Allah untukmu, dan setan tidak akan mendekatimu sampai pagi.”

Ketika Abu Hurairah menceritakannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam, beliau berkata, “Sungguh ia telah jujur, padahal ia banyak berdusta.” (HR. al-Bukhari)

Dalam kisah lain yang mirip dengan kisah di atas dan diriwayatkan Ubay bin Ka’b radhiallahu ‘anhu, disebutkan bahwa jin mengatakan:

مَنْ قَالَهَا حِينَ يُمْسِي أُجِيرَ مِنَّا حَتَّى يُصْبِحَ ، وَمَنْ قَالَهَا حِينَ يُصْبِحُ أُجِيرَ مِنَّا حَتَّى يُمْسِيَ

“Barangsiapa membacanya ketika sore, ia akan dilindungi dari kami sampai pagi. Barangsiapa membacanya ketika pagi, ia akan dilindungi sampai sore.” (HR. ath-Thabrani).

Ayat kursi ini disunahkan untuk dibaca setelah shalat fardhu, pada saat dzikir pagi dan petang, dan juga sebelum tidur. Hal ini dilakukan agar kita selalu terjaga dalam berbagai macam gangguan, baik itu dari makhluk kasat mata, maupun dari makhluk yang tak kasat mata. Selain itu membaca ayat-ayat al-Quran mendatangkan pahal yang besar, dan memelihara kita dari perbuatan syirik dan perbuatan dosa lainnya.

Subscribe Our Newsletter